Saturday, 24 September 2011

Rumah Baru

Alhamdulillah.. Hehehe..
Aku bersyukur sgt2, gembire, suke n heppy jer rase...
Nak tau nape..?
haaaaaa... sebab nye aku dah mempunyai singgahsane..
rumah kediaman ler.. hehe..

18 hb September 2011, tarikh aku rasmikan rumah ni, terime kunci drpd abg Salleh n K.Ina, owner rumah nie... Deposit nye RM300.00 tunaii...(aiceh.. cam akad nikah lah..)

Sekarang nie genap seminggu da aku dok rumah ni.. alhamdulliah, so far mmg ok, mmg best lah.. Rumah ni ade 3 bilik satu bilik air, oraitt lah kan.. nak pe lagi.. janji dapat berteduh dari panas n terik n hujan tol tak..?

Harini, aku gotong royong sorang2 bersihkan rumah, fuhhh... penat tp berbaloi2... aku gak yg selese tol tak..? hehehe...

Malam tadi cadang2 nak bersihkan rumah, pagi2 lagi, aku bangun tidoq, tunang aku miscall, die kgkdg rajin kejut aku Suboh, alhamdulillah, moge kami di ijabkabulkan sebagai pasangan suami isteri satu masa nt.. pukul 5.30 die kojut aku, aku pun bangunlah... Pas mandi pe sume, aku g mejid kat area rumah aku ni, ade surau, tp oleh sebab harini hari tak keje, hari cuti ler maksud aku, aku nak p masjid pulak, xde terkejar2 ye tak..hehehe...

Dalam pukul 10 camtu aku g petronas, sebabnye nak cucuk duit, duit kat dompet ade RM 10 je bang oi, camno nak beli barang ke makanan ke... adoi...

Pastu alang2 aku da sampai petronas, isi minyak kete aku lu, WVR4751 Persona 1.6, aiceh.. bg kredit sikit kat beliau sebab byk da tolong aku...(nak letak gmbaq aku tak reti lagi.. almaklum baru belajaq wat blog..hehe.. t dah mahir aku letak lah yea..)

Pastu aku beli segale perkakasan nak cleaning kan rumah aku... xde lah byk sgt, n kosnye tak sampai pun RM20... Memang berjimat kan aku.. hahaha...

Eh, Dah masuk Asar lah wei, aku terpakse berhenti takat ni jer... nt lah aku sambung lagi.. nak g turun dulu ... ok.... bye2x...


Assalamualaikum... =)

Sunday, 14 August 2011

Islamic Information & Services Foundation (IIS)

Alhamdulillah.. Segala pujian hanya pada Allah swt...
Yang menjadikan seluruh alam semester, yang maha pengasih lagi maha penyayang...
Allahuakbar...!

Semalam, bersamaan 13hb Ogos 2011, hari Sabtu, sy menghadiri dan menyertai satu program yang pd saya pengisiannya amat2 bermanfaat, amat2 penting.. Program mengajak manusia hanya menyembah pada yang Haq, pada yg satu...

Kenal dengan prog ni pun sebab sahabat2 sy cik Siti Fatimah Azzahrah n miss Endah Sama yang mengintroduce... Alhamdulillah, tak sangka pergi juga sy ke prog tersebut... Pukul 9 gerak dengan menaiki van Prigio, best... almaklumlah van prigio ni tinggi n bile drive nampak luas jalan kan... ;)
Cik Filisa, adik kepada sis Endah pun turut serta, meriah dengan kelatah masing2...


Sampai di IIS lebih kurang pukul 10 pagi, dekat je ng Giant setiawangsa rupenye tempat tu, adehhh.. ingatkan kat mane ler... rupenye tempat d mana suatu ketika dulu jadi tempat sy shopping barang2 dapur, dekat je ng rumah sewe time kerja kat CTIC Corporation Sdn Bhd kat area Wangsamaju dulu... kerje kat citu xsampai sebulan, skit lagi nak sebulan pastu dapat offer kat WFEB, pe lagi lari lah keje sini.. hehe...

Eh, melalut lak, ok2x sambung balik, sampai kat IIS tu, sy pun berkenalanlah dengan Bro Masyuri kut tak silap ingatan sy nie... Pggl beliau Bro Mas, dan beberapa sahabat muslimin yg lainnye...

Sebelum operasi bermula, kami diberi briefing dulu, adeii.. lame gak briefing nye, praktikalnye bile nak mule nie... tp sonok dgr diaorg berbicara... then we are divided into 2 groups, satu group akan ke KLCC then lagi satu ke BB (bukit bintang wooo...) Sy masuk group KLCC, leader sy Bro Faisal, ahli2 nye 3 laki 2 pmpn, Haikal dan sy sendiri, yg pmpn sis Zahra n ___ lupe lak name bliau.. huhu...

Kitaorg di bekalkan dengan beg guddies yg berisi artikel2 atau info2 berkaitan dengan islam, ade Quran terjemahan gak, sweet ataupun gule2 pun ade... then kite akan agihkan kepada non-muslim (target) di sekitar KLCC tu...

Mule2 berat jg mulut tuk berkata2, almaklum, sy nie pun emangnye x byk mulut sgt, tp kan alhamdulillah sedikit demi sedikit improve, n beranikan diri...

"Freegift sir, u can take this for free, just for free sir, here, inside this bag had information, knowledge about islam, and also goodies, sweets"

"Heppy Ramadhan sir" "take this for free in honours, respect of ramadhan" macam2 ayat den, alhamdulillah pengalaman...

Mudah2an islam akan terus gemilang seperti gemilang nya pd zaman Rasulullah saw, zaman khulafah ar Rasyidin... amin...

Kaki melangkah dan terus melangkah....
Biar lenguh tidak akan ku mengalah...
Sesungguhnye ku ingin Kau melihat...
Betapa ku ingin memperjuangkan agamaMu...
Tidak ku harap balasan walau secuit....
Kerana ku sedar tidak kan terbalas segala nikmat2 mu oh Tuhan...
Ini yg ku mampu, ku sedar, aku masih lemah ya Allah...
Ku pohon di beri kekuatan untuk diri ini terus melangkah...
Terus dahagakan ilmu mu Tuhan...
Mencari dan mengamalkan dalam kehidupan seharian...
Ku ingin kan Kasih Sayang mu Tuhan....
Ku ingin berada dalam pelukanmu.....
Merintih n menangis dalam rahmatmu....
Allah.... Aku tidak kuat tanpa kekuatan yang Kau berikan...
Aku tak pandai tanpa hikmah yang Kau kurniakan...
Aku adalah makhluk mu yang tak punya apa2x....
Namun jangan lah Kau biarkan aku lemah tak berdaya...
Lesu dan leka...
Dengan anganku....
Dengan duniaku....
Dengan kerja ku...
Calitkan ku dengan hidayahmu yaAllah...
Agar tidak tersalah arah dan tersilap langkah ku....
Ampunkan dosa2 ku....

Astaghfirullahhal'azim....

Tuesday, 9 August 2011

Puase ke 9 Sudah..

Alhamdulillah, masuk 9 hari da kite puase ye tak... Moge kite punye semangat tak kurang, tak luntur untuk m'pbyk kan ibadat, amal2 sunat di bulan pose nie sampai lah ke penghujung bulan yg mulia ni...

Napo den kato camtu? hmmm yolah lau kite tengok sendiri kan, kek mano2 masjid ke surau ke, time first2 hari pose tu, masjid bagaikan tak cukup ruang, ponoh kek jemaah2 yg sebelum ni bukan main payah nak tgk btg hdg ea kek masjid, hmm baguslah camtu dari xdtg langsungkan.. Masuk hari ke2, ke3 seterusnya lah bilangan ni akan kurang, kurang dan semakin berkurang, dari dapek 30 saf waktu mulo2 tu, jadi 2,3 saf je last2.. huhu...jd? jd rugilah kan... patutnye kite semakin fanatik tuk rebut fadhilat2 or pahala diakhir2 ramadhan ni, lagi2 d 10 malam terakhir Ramadhan tu..

10 malam terakhir? Knape? Ape ade pade 10 malam terakhir tu..?
Carilah sendiri yea.. hehe... yup, pandai... ade nye satu malam yg dinamakan malam lailatul qadar... satu malam yang lebih baik dari 1000 bulan... Subhanallah...
Jom kite same2 berusaha, cari malam tu.... =)

Bile direnungkan, alangkah indah...
Puase disiang hari, malam nya beribadah...
Nafsu terdidik sifat mahmudah...
Yang sebelumnya bertindak tak tentu arah...
Ibarat kuda liar yang ganas dan gah...
Susah dikawal, dikendali dan membuat kite lelah...
Namun jika di didik, di bentuk dan di asah...
Siang xmakan hidup tidak mewah...
Malam di asaki pule dengan beban yang susah...
Lama2 ia akan lemah...

Begitulah hawa nafsu, Alhamdulillah, bulan puase nie kita latih dia, take control of it andai selama ini ia yg cuba control kite... (T_T)

Astaghfirullah hal'azim...

Monday, 1 August 2011

SMS Ainul Mardhiah

Beberapa kali Razif menatapi sms yang diterimanya dari seorang insan yang sememangnya berjaya bertahta di hatinya, Ainul Mardhiah anak Pak Seman yang menuntut di UiTM Kampus Jengka, Pahang itu. Hatinya begitu terusik dengan kata-kata Ainul, "Ada benarnya apa yg cuba disampaikan" bisik hati kecilnya. Jauh dia menerawang, mengingat patah demi patah ayat yang diterimanya, memahami baris2 ayat yang sememangnya terkandung sejuta harapan, harapan agar hubungan yang terbina menjadi lebih terjaga, menjadi lebih utuh dengan redhaNya dan demi mengelakkan hubungan yang suci itu dirobek pengaruh yang begitu meluas menular pada kebanyakan pasangan-pasangan sekarang, dicemari dengan adegan-adegan tanpa batasan, yang sememangnya menempah murkaNya. "Tidak!" bentak hati kecilnya, "Bukan itu yang aku cari dalam hubungan ini." sering kali jua Razif bermonolog sendiri. Dalam diam cuba dia menenangkan kembali hatinya, beristighfar dan menghembus nafas dalam-dalam. Dia faham sangat dengan Ainul, apa yang dikatakan oleh nya pasti akan dikotanya. Dia pegang pada Ainul, dia pegang pada janji Ainul. Dia percaya, dia yakin dan sebab itulah hatinya tenang dan makin kuat tekadnya, usahanya untuk memperbaiki diri, melengkapkan diri dengan ilmu, selalu mendatangi jemaah solat fardhu di Uwais Qarni, satu2nya masjid di Kampus Jengka itu yang sentiasa hidup dengan pelbagai majlis ilmu.

Jam di dinding tepat menunjukkan pukul 11 mlm. Razif membaringkan diri di atas tilam yang sememangnya telah menjadi tempat peraduannya pada semester 6 itu. Dia sendirian tika itu. Bilik B2-06 dikongsi bersama tiga lagi temannya, Akmal Azahan anak kelahiran Pekan, Pahang, orangnya sentiasa ceria, sentiasa ramah dan suka dengan aktiviti-aktiviti lasak. Banyak program-program yang dianjurkan pihak universiti disertainya. Izdwan pula anak kelahiran Felda Jengka 11, sememangnya tidak pernah keluar dari Jengka semenjak zaman persekolahan sehinggalah masuk Universiti. "Aku rase Razif, mgkn orang rumah aku pun nanti orang Jengka dan kami akan menetap di Jengka juga selama lamanya." guraunya ketika sesi suai kenal dahulu. Berderai ketawa kami mendengar ungkapan 'selama lamaya' tu. Seorang lagi NoorAizat, berasal dari Bahau, Negeri Sembilan. Pekat loghat negerinya, pandai ambil hati dan bijak dalam berbisnes. Inilah orangnya Ijat. Razif tertawa sendirian bila meningatkan keletah teman-teman sebiliknya itu. Namun dalam diam, jauh di lubuk hatinya tetap tertanam sesuatu perasaan yang sudah menjadi semacam azimat bagi dia untuk membawa perubahan, menggapai cita-cita, berusaha untuk menjadi seorang hamba yg sentiasa mencari redha Tuhan.

***

"Razif!" kedengaran suara memanggilnya. Razif menoleh, namun tiada sesiapa di sana. Dia sendiri bingung di bumi mana dia bertapak? Keadaan sekeliling begitu asing baginya. "Razif....." suara yang memanggil namanya tadi kembali namun agak samar2 kedengaran. Razif sedikit cemas, bimbang, di sekelilingnya adalah hutan2 tebal, penuh dengan semak samun, namun dengan bersuluhkan cahaya bulan, Razif memberanikan diri menghampiri arah suara yang memanggilnya. Dalam kelam malam itu, Razif terlihat sebuah pondok yang agak usang, diterangi lampu pelita yang cahayanya menyelit-nyelit keluar dari celah-celah dinding sulaman nipah itu, pondok yang didirikan dengan susunan buluh yang begitu rapi, beratapkan juga daun nipah, di pagari dengan pokok-pokok bunga yang dijaga elok. "Razif..." kedengaran suara serak-serak basah itu memanggil namanya sekali lagi, lalu muncullah seorang lelaki dalam lingkungan 40 an dengan jubah putih, dan serban dililit rapi di muka pintu.

"Jangan takut, Razif ingat ni, kamu bakal menjadi ketua di masa depan, bersedia lah untuknya, kamu bakal menjadi imam, ayah kepada anak-anakmu, pengetahuan dan kebijaksaan adalah sangat penting, jadi sediakan lah dirimu untuk memikul amanah itu..."


“Ingin sy tegaskan di sini, penciptamu dan pasanganmu telah berfirman dalam surah An-Nisaa’ ayat 34: ”Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan, oleh kerana Allah telah melebihkan orang-orang lelaki (dengan beberapa keistimewaan) atas orang-orang perempuan......”

“Kaum lelaki bakal memimpin anak-anak dan isteri dengan sebaik mungkin, secara hikmah dan kesabaran agar kelak jalan nya menuju ke syurga Firdausi dan bukan ke neraga Jahannam. Kuatkan jati dirimu, tingkatkan ilmumu, mana mungkin lelaki yang goyah imannya mampu membentuk generasi Islam yang cintakan Allah dan Rasulnya..?” Sambungnya lagi, “Cinta itu fitrah Razif, hadiah Ilahi kepada makhluknya, dan pastinya setiap hati akan merasa gembira tatkala menerima hadiah. Namun perlu ingat Zif, wajarkah hadiah lebih dicinta, lebih disanjung daripada pemberi hadiah? Di mana hilang sifat syukurmu??”

Razif terpana, merenung akan kebenaran tutur kata penuh bisa, penuh hikmah oleh lelaki di hadapan nya itu. Didekati nya lelaki itu dan dijabatnya tangan. Diciumnya tangan lelaki itu. Terasa aura dingin yang menenangkan tatkala tangan mereka bersentuhan. “Silalah beri saya nasihat tuan guru” tanpa dapat ditahan keluar bait-bait perkataan itu dari bibir Razif. Dia sudah mula tenang, sudah mula tertarik untuk mendengar butir-butir kata dan nasihat dari orang tua itu, walau tidak dikenalinya tetapi hatinya kuat mengatakan orang tua itu dari golongan yang baik-baik, orang tua itu punya ilmu, hikmah kebijaksanaan.

“Duhai lelaki sejati, fitrah ini perlukan hidayah, jika tidak, fitrah akan jadi fitnah yang akan menjerat dirimu sendiri, memang tidak dinafikan di sekelilingmu terlalu banyak dugaan. Yang acapkali datang mendugamu, menggoyah imanmu nak, lebih-lebih lagi dari kaum hawa, namun sedarlah, dirimu itu pemimpin! Binalah kekuatan dalamanmu dengan keyakinan padaNya..”

Orang tua itu berhenti mengambil nafas, lalu meneruskan “Kerana syariat itu, awalnya kelihatan sukar dan pahit, tapi bila dilaksanakan manis dan bahagia sangat, sedangkan kemungkaran itu pada awalnya nampak manis dan menyeronokkan, tapi bila dah buat pasti dan pasti adanya penyesalan, adanya keresahan. Yakin lah duhai lelaki dengan janji Allah yang Maha mengabulkan.”

“Sesungguhnya Allah bersama orang2 yang sabar” (al-Baqarah:153).

“Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh untuk mencari keredhaan Kami benar-benar akan Kami tunjukkan mereka jalan-jalan Kami.” (al-‘Ankabut” 69)

“Solehkanlah dirimu, InsyaAllah cinta wanita solehah turut kau miliki…” Razif semakin tertarik mendengar. Di hatinya sudah tertanam kejap-kejap akan segala nasihat yang dituturkan oleh orang tua itu. “Ingin ku tegaskan di sini, lelaki adalah pemimpin! Binalah prinsip hidupmu berdasarkan al-Quran dan As-Sunnah. Janganlah engkau menurut sahaja kemahuan wanita yang bakal kau pimpin. Tanpa memikirkan baik buruk dirinya. Lelaki yang sejati itu sangat pemurah dalam memberi nasihat dan teguran, bijak dalam menjaga hati dan perasaan.”

Razif tenggelam dalam kata-kata yang penuh hikmah oleh lelaki tua itu, segala nasihat yang dikatakan olehnya betul-betul bersemadi di lubuk hatinya. “InsyaAllah, akan ku amalkan segala yang dikatakan dan akan kusampaikan pesanan ini kepada lelaki-lelaki di luar sana.” azamnya.

Razif teringat akan sebuah hadis daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad saw telah bersabda:
"Dinikahi wanita itu kerana empat perkara; kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya, maka pilihlah yang mempunyai (mengamalkan) agama, ia menyenangkan kamu,” (Riwayat Muslim)

Lelaki tua itu kembali berpesan, mematikan segala penyimpangan fikiran Razif, “Razif, jagalah hatimu dan jagalah hatinya kerana hati ini milik Allah dan kepada Allah sahajalah hati ini selayaknya diberikan…Ingatlah pesan pakcik ni nak…. ”

Tiba-tiba hembusan angin lembut, dingin menerpa wajah Razif, matanya ditutup bimbang dimasuki habuk, kemudian, di buka matanya luas-luas, namun semacam ada suatu perasaan yang berat untuknya berbuat demikian, dia terpinga, di paksa matanya terbuka luas lantas samar-samar imej orang tua itu, pondok buluh itu kabur sedikit demi sedikit, yang wujud adalah imej samar cahaya bulan yang masuk melalui celah2 cermin biliknya. Langsir bilik nya terselak lantaran angin malam menghembus dingin ke dalam bilik “Astaghfirullah hal ‘azim…..” “aku bermimpi rupanya..” perlahan Razif bingkas bangun lalu menutup cermin biliknya. Diperhatikan sahabat-sahabatnya masing-masing sudah terbungkam, lena, dan ada dengkuran2 kecil kedengaran. Namun itu semua tidaklah menarik perhatiannya lagi. Razif masih lagi memikirkan akan mimpi yang baru sahaja dialaminya. Pasti ada hikmahnya.

Jam di dinding sudah pun menunjukkan pukul 4 pagi. Lalu Razif dengan tekad yang berkobar kobar, menggapai tuala nya lalu pergi membersihkan diri. Seusai mandi, dia berwudhuk, lalu mengenakan kain pelekat biru tua, dan jubah hijaunya. Di capainya ketayap di atas almari, lalu dengan azam baru, dia berangkat ke Uwais Qarni.

Dia berwudhuk sekali lagi, dimulai dengan menyuci kedua pergelangan tangannya sambil melafazkan basmallah, pagi itu terasa begitu nyaman dan tenang sekali baginya. Razif meneruskan dengan berkumur-kumur, doanya dalam hati mudah-mudahan Allah memelihara mulutnya dari mengumpat, fitnah dan dari berkata yang sia-sia.
Razif masih ingat Ustazah Noraishah, guru pendidikan islamnya semasa di Sekolah Menengah Kebangsaan Palong 7, pernah berpesan, “Pengambilan wuduk yang sempurna bukan sahaja menjamin diterimanya solat tetapi ianya juga dapat menghapuskan dosa-dosa selagi tidak melakukan kesyirikan.” Kata-kata itu selalu bermain di kepalanya tatkala akan berwudhuk. “Terima kasih ustazah” bisik hati kecilnya.
Selesai niat wudhuk, dia membasuh muka nya, sejuk air menjengah seluruh urat saraf nya, namun tidak sedikitpun menyeksakan, malah dia berasa sungguh tenang, nyaman. “Ya Allah kurniakanlah cahayamu pada wajahku, jauhilah wajahku dari tenggelam dari Nur mu ya Allah.” Bisik hati kecilnya. “Peliharalah tanganku dari perbuatan-perbuatan yang Engkau larang, daripada mencuri ataupun berzina” doa itu dibaca nya tatkala air diratakan pada tangannya. Disapunya air di ubunnya, mudah-mudahan dipermudahkan ilmu dan segala yang dipelajarinya meresap dengan mudah. Pada sapuan di telinga dia berdoa agar dihindarkan daripada mendengar sesuatu yang sia-sia, dijauhkan dari mendengar umpatan ataupun fitnah. Akhirnya anggota terakhir untuk dibasuh kakinya, “YaAllah, perliharalah dan jauhilah kakiku daripada melangkah ke tempat-tempat maksiat, tempat-tempat yang Kau larang, amin”.

Ketika melangkah ke dalam masjid, tidak dilupanya membaca doa masuk masjid “Aku berlindung dengan Allah Yang Maha Agung dan dengan wajahNya Yang Mulia dan kekuasaanNya yang kekal dari syaitan yang direjam. Dengan nama Allah dan selawat serta salam ke atas Rasulullah. Ya Allah bukakanlah kepadaku pintu-pintu rahmatMu”


Di pagi yang syahdu ini, Razif datang pada Penciptanya, mengadu akan kelemahan dan kekurangannya, lemahnya imannya, betapa liatnya dia untuk mengerjakan suruhanNya, dia menangis semahu mahunya. Pagi itu, dia memanjatkan doa semahu-mahunya kepada Rabbnya, memohon ampunan untuk kedua orang tuanya, sahabat-sahabatnya, guru-gurunya, jiran tetangganya, adik beradiknya, dan tidak lupa juga titipan untuk Ainul. Mudah-mudahan jalan yang mereka pilih di redhai Nya.

Ya Allah,
Jika aku jatuh cinta,
Cintakanlah aku pada seseorang yang melabuhkan cintanya padaMu,
Agar bertambah kekuatanku untuk menyintaiMu,
Ya Muhaimin,
Jika aku jatuh hati,
Izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut pdaMu,
Agar tidak terjatuhku ke dalam jurang cinta nafsu,
Ya Rabbana,
Jika aku jatuh hati,
Jagalah hatiku padanya, Agar tidak berpaling ya Allah,
Jika Kau halalkan aku merindui kekasihMu,
Jangan biarkan aku melampaui batas,
Sehingga melupakan aku pada cinta Hakiki dan rindu Abadi,
Hanya padaMu… Amin….

Razif merasa begitu bersyukur, begitu lega dan tenang pagi itu. Tidak lupa dia memanjatkan puji-pujian di atas segala nikmat yang dikurniakan olehNya. Dalam perjalanannya ke dewan makan, Razif bersama tiga orang roomatenya berjalan seiringan. Namun tiba-tiba tanpa diduga, tanpa dirancang, Razif merasakan jantungnya berdegup kencang tatkala berdiri di hadapannya seseorang yang dia cukup kenal. Dia telah bertembung dengan Ainul Mardhiah! Ainul yang sedang dalam perjalanan menuju ke Dewan Fakulti Perniagaan bersama temannya. Tanpa dirancang, keduanya melarikan pandangan masing-masing daripada terlalu lama menatap, lantas senyuman kedua-dua insan tersebut mekar, dengan pandangan tunduk, kedua-duanya meneruskan perjalanan. Ada rasa ketenteraman buat Razif. Selesai bersarapan, Razif cepat-cepat membuka handphone nya, lalu kembali mengulangi membaca sms yang pernah dititipkan oleh insan bernama Ainul Mardhiah buatnya.


“Razif, saya fikir tentang sesuatu, sekarang kita belum ada apa-apa ikatan walaupun saya ada janji dengan Razif. Demi kebaikan bersama, ada baiknya kita tak payah berhubung buat masa sekarang kecuali jika perlu. Sampai kita betul-betul bertunang then mase tu bolehlah kita kenal lbh dekat wlaupun skrg bg sy kta dh btunang sb sy dah setuju nk terima Razif. Jika betul kta mahu berubah mjadi lbh baik di sisi Allah, sy rasa cara itu adalah terbaik supaya hati kita, niat kita lbh murni. Buat masa skrg kita focus pd memperbaiki diri, menambah ilmu di dada. Razif boleh terus keep in touch dgn abi, tanye ape2 je dgn bliau. Sy serahkn pd Razif mengenai hal meminang krn niatmu yg tekad unt mjadikn sy isterimu. Ini jg demi unt mjaga hubungan antara kita dan Allah. Cuma ingat Razif, apa yg Razif rasa, sy jg rasa tp kta perlu salurkan perasaan itu pd Allah spya kita dekat dgn Allah. Supaya jika dgn izin Allah kita bersatu kelak, ia terbina atas landasan yg benar.”


Razif tersenyum sendirian dan sudah semestinya dia akan mengejar impian itu sungguh-sungguh. Akan dipegangnya janjinya pada Ainul kejap-kejap!

Sunday, 31 July 2011

Hai... Salam Perkenalan...

Alhamdulillah, akhirnya dapat gak aku buat blog.... acam xpercaye lak rasenye... ^_^

Sempena kehadiran bulan Ramadhan al mubarak ni, sy nak ucapkan Selamat Berpuasa kepada seluruh muslimin muslimat di seluruh dunia yg sudah pastinya ramai yg merindui, ramai yg menanti2 ketibaan bulan yg penuh dengan barakah ini, bulan d mana Allah menjanjikan segala pahala amalan, ibadat hamba2nya di lipat gandakan, bulan utk menyucikan diri dari takuk2 dosa...

Puasa ni wajib bg setiap org muslim yg da akil baligh lagi waras, xde terkecuali kecuali yg memang dah di kecualikan, siape? eh ade ke yg dikecualikan dari berpuasa? haaaaaa...  ingat balik bab puasa, syarat wajib puasa apa die time sekolah dlu eak... hehe..

Allah berfirman; "Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa"
(Surah al-Baqarah: 183)

"...berpuasa lebih baik bagimu jika kamu mengetahui"
(Surah al-Baqarah: 184)

Byk fadhilat2 dalam bulan Ramadhan ni yg boleh kite gali, kite cari, kite buat dan laksanakan untuk mendapatkannya... Dengan syarat mestilah ikhlas ya... Mudah2an diterima oleh Nya.. amenn...

Nabi Muhammad s.a.w. juga memperincikan kepentingan Ramadhan seperti berikut:
"Hai manusia! Telah datang kepada kamu satu bulan yang mulia, bulan rahmat... dimana bulan ini mewajibkan kamu berpuasa di siang hari dan sukarela bersolat pada malamnya. Barangsiapa yang mendekati Allah dengan melakukan segala amalan sunat di bulan ini akan menerima ganjaran seperti melakukan amalan wajib di lain hari. Ini merupakan bulan kesabaran dan kesabaran itu imbuhannya syurga. Ini juga bulan sedekah dan bulan dimana rezeki orang beriman bertambah..." (Diriwayatkan Ibn Khuzaymah).

Marilah same2 kite meningkat kan amalan ibadah kite, bykkan solat sunat, bace quran, tadarus beramai ramai atau pun sorang2 lau xde teman, dan amalan yg popular time pose nie xlain xbukan kite g Tarawikh...! Dapat pahala, dapat moreh sekali... =p

InsyaAllah...